Pages

Saturday, February 20, 2010

Bintaro Road Trip

Photobucket
Sekitar 2 minggu yang lalu anak-anak Penumbra Gear mengeluarkan wacana buat cek spot ke sebuah spot baru di Taman Alfa Bintaro. Dari foto yang ada sih keliatannya ok juga, ada pool dan beberapa ledge yang lumayan asik. Maka setelah ngajakin tim-tim laen buat jalan ke sana via FB terwujudlah road trip tersebut. Ada cukup banyak tim yang berangkat ke Bintaro di antaranya Team Penumbra Gear(Dicky, Wendy, Uky, Agus) + anak-anak Kolong (Fadhly "Cengklong" sama Fathur), Team Priok+Eternal (Bayu, Bejo, Hasan, Jabrik, Tukill, Sarkum), Senayan, Kota, Ciledug (Udin, Adi, Babad, Cahya, Gudhel), dan tim Tangerang (Fafa, Padi). Rider setempat, Bani juga dateng tapi gak maen dan cuman nunjukin spot-spot Bintaro yang asik-asik.


Tempat pertama yang didatengin adalah skatepark di Taman Alfa yang ternyata gak seasik seperti yang terlihat di foto. Pool-nya sih emang ada empat biji tapi dalemnya cuman sedengkul, grind ledgenya aneh, malahan lebih enak ngegrind di ledge pinggiran parknya. Belom lagi warga sekitar yang rese dan ngelarang kita maen (mungkin karena rame, kalo cuman berdua ato bertiga sih boleh). Alhasil rombongan Senayan, Kota dan Ciledug yang dateng agak belakangan gak sempet ngerasain tuh park. Daripada bete maenin park aneh yang ujung-ujungnya diusir, anak-anak memutuskan buat cabut dan nyari spot street di sekitaran Bintaro.
Photobucket
Photobucket
Photobucket
Dan ternyata lebih seruan maen streetnya dari pada di park. Wendy mulai iseng drop off dari ledge kecil di taman tugu kota Bintaro, gw juga ikutan, kemudian Tukill nyusul dengan 180 tapi karena tempat landingnya gak enak akhirnya di 360 aja sama dia. Karena di taman spotnya rada "berat" (drop off tinggi, ledge kasar, dll) akhirnya rombongan jalan dan nemuin tempat yang asik, semacem bangunan gak kepake tempat pedagang kaki lima naro gerobak-gerobaknya. Di sini anak-anak lumayan lama nongkrong, banyak trik-trik gokill yang dikeluarkan, Tukill dengan nose manual, 180 gap, 360 gap, Jabrik feeble 180 out, Padi, wallride, tuck no hander dan masih banyak trik laen yang sayangnya gak terdokumentasikan di video.
Photobucket
Photobucket
Photobucket
Photobucket
Photobucket
Photobucket
Photobucket
Photobucket
Photobucket
menjelang maghrib anak-anak pindah ke spot ledge di seberang spot yang sebelomnya dimaenin, Padi, Wendy, Jabrik, dan gw ngebantai abis-abisan spot ini. tapi highlight-nya ada di Padi yang nge-feeble grind ledge itu sampe hampir abis. karena hari udah mulai gelap dan petir udah mulai nyamber kahirnya rombongan memutuskan buat bubar. Tapi sebelomnya ngumpul dulu dan istirahat di tempat parkir. Overall great trip, cuman satu hal yang disayangkan, gak ada videonya.

Thursday, February 18, 2010

Priok BMX Scene Check

Bicara tentang kreativitas dan semangat DIY (Do It Youself bukan Daerah Istimewa Yogyakarta), anak-anak BMX Priok adalah salah satu contoh yang bagus. Dengan sejarah panjang scene BMX serta skate, mereka udah exist sejak cukup lama. Walaupun daerah Priok selalu rame dengan kendaraan-kendaraan berat yang lalu lalang gak berhenti-henti yang bikin agak gak nyaman buat berkeliaran di jalanan dengan sepeda BMX, serta berita-berita tentang kerasnya daerah Priok yang konon katanya sarat dengan kriminalitas. Tapi anak-anak Priok tetap semangat dan terus menghidupkan scene BMX mereka.
Photobucket
Dengan lahan di GOR Rawa Badak yang kira-kira cuman seluas lapangan basket, mereka bisa tetap hidup dan riding. Bermodalkan beberapa grind box, flat rail, serta quarter pipe dan banks hasil patungan, anak-anak Priok exist latihan tiap sore.
Photobucket
Photobucket
Salah satu rider yang jadi andalan di Priok adalah Bayu, do'i udah lama BMX-an seinget gw dari taon 2001-an, walaupun yang laennya masih tergolong baru tapi mereka udah memperlihatkan existensi mereka di scene BMX Jakarta. Gak cuman street, Priok juga dikenal dengan sejarah rider-rider flatland yang cadas, salah satu contoh adalah Bean, rider flatland yang udah cukup lama malang melintang di kancah flatland nasional. walaupun sekarang Bean udah jarang maen tapi anak-anak flatland priok masih exist dan berkembang.
Photobucket
Yang nongkrong dan maen di Priok pun gak cuman anak-anak sana aja, sering kali dari tongkrongan laen juga mampir dan latihan di sana, seperti anak-anak Eternal dan Tanah Abang. Selain asik buat latihan di Priok juga asik buat nongkrong dan ngecengin cewek-cewek setempat yang manis-manis(walaupun gw belom sukses ngecengin perempuan sana). Dikarenakan GOR Rawa Badak yang memang jadi pusat keramaian di sore hari jadi maklum aja kalo ketika lo main di sana diliatin banyak orang.